Iklan

Iklan

36 Strategi & Teknik Pengajaran Mutakhir untuk Pembelajaran 2021

6/03/21, 22:20 WIB Last Updated 2021-06-18T03:07:45Z

Kesediaan untuk membawa strategi pengajaran baru ke dalam rencana pelajaran Anda adalah salah satu kualitas terbaik yang dapat dimiliki seorang guru .

Dalam Efektif Belajar Mengajar, peneliti pendidikan Naga Subramani berpendapat bahwa guru yang efektif:

“Terus-menerus memperbarui dirinya [atau dirinya] sebagai seorang profesional dalam usahanya untuk memberikan siswa dengan kualitas pendidikan setinggi mungkin. Guru ini tidak takut mempelajari strategi pengajaran baru atau memasukkan teknologi baru ke dalam pelajaran.”

Apakah itu kamu?

Ada lebih dari satu cara untuk mengajar kelas yang beragam dan dinamis. Dalam posting ini Anda akan menemukan:

Daftar lengkap 36 strategi pengajaran untuk digunakan di kelas matematika dan seterusnya

Daftar sumber daya penting untuk menggunakannya secara efektif

Strategi dan teknik pengajaran di kelas

1. Strategi pengelolaan kelas

Menurut penelitian dari tahun 2006 , guru sangat melaporkan kurangnya dukungan pengembangan profesional ketika datang untuk meningkatkan strategi manajemen kelas mereka sendiri .Hal ini dapat menyebabkan kebingungan bagi siswa dan frustrasi bagi guru.

Ketika siswa dengan jelas memahami apa yang diharapkan dari mereka, mereka cenderung lebih fokus dan terlibat dengan pelajaran mereka. Beberapa tips untuk membangun lingkungan yang positif antara lain:

  • Model perilaku ideal:  Jelaskan dengan jelas perilaku yang benar, dan kemudian ikuti sendiri.
  • Mendorong inisiatif:  Biarkan siswa berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran dengan diskusi kelas dan latihan yang mendukung inisiatif.
  • Hindari hukuman kolektif:  Meskipun mungkin sulit, usahakan untuk menyebut perilaku yang mengganggu berdasarkan individu, bukan kolektif.
  • Untuk strategi pengajaran manajemen kelas yang lebih dapat ditindaklanjuti, baca 20 Strategi dan Teknik Manajemen Kelas.

2. Tempat duduk yang fleksibel

Kristine Fourman, seorang guru di Program Prasekolah Dasar Bucyrus, menghubungkan tempat duduk siswa dan akademisi: “Ketika siswa tidak mencoba untuk menahan diri di kursi mereka, mereka dapat mengintegrasikan sistem pendengaran, visual, dan sentuhan tubuh.”

Ada banyak cara berbeda untuk memasukkan tempat duduk fleksibel ke dalam kelas Anda dengan cara yang sesuai dengan tujuan belajar siswa Anda. Untuk contoh dan praktik terbaik, baca Tempat Duduk Fleksibel

3. Kedalaman Pengetahuan Webb

Depth of Knowledge (DoK) Norman Webb akrab bagi banyak guru dari perspektif teoretis, tetapi bisa sangat sulit untuk diterapkan secara praktis dan konsisten dalam strategi pengajaran Anda.

Seorang siswa yang bahagia sedang mengerjakan pekerjaan rumahnya dan seorang guru sedang mengajar orang lain

Ada empat level DoK:

  • Level satu: Perenungan dan reproduksi
  • Level dua:  Aplikasi pengetahuan
  • Level tiga:  Pemikiran strategis
  • Level empat:  Pemikiran kritis yang diperluas

Ada sejumlah aktivitas menarik yang dapat mempromosikan tingkat DoK yang berbeda: baca lebih lanjut tentangnya di Cara Spesifik untuk Menggunakan Kedalaman Pengetahuan Webb di Kelas .

4. Penilaian sumatif

Penilaian sumatif adalah tes akhir unit, tugas akhir atau tes standar yang digunakan untuk menilai pemahaman siswa pada tingkat yang luas dan absolut.

Kritik terhadap penilaian sumatif mengatakan bahwa penilaian tersebut tidak autentik dan tidak mencerminkan proses pembelajaran secara akurat. Tetapi ada manfaat penting menggunakan penilaian sumatif sebagai strategi pengajaran: mereka memotivasi siswa untuk memperhatikan dan menantang mereka untuk menerapkan pembelajaran mereka. Mereka juga merupakan sumber wawasan yang berharga bagi para guru, terutama bagi mereka yang memiliki kelas yang lebih besar -- memungkinkan mereka untuk dengan mudah mengidentifikasi dan memperbaiki kesenjangan yang lebar dalam pemahaman di seluruh kelas.

Jangan takut untuk berkreasi saat membuat penilaian sumatif! Baca Penilaian Sumatif: Panduan Komprehensif untuk ide-ide tentang bagaimana membuat siswa terlibat dengan proses pengujian.

5. Penilaian formatif

Penilaian formatif merupakan kebalikan dari penilaian sumatif karena berlangsung selama proses pengajaran.

Penilaian Formatif

  • Terjadi melalui bab atau unit
  • Meningkatkan cara siswa belajar
  • Mencakup area konten kecil
  • Memantau bagaimana siswa belajar
  • Berfokus pada proses belajar siswa

Penilaian Sumatif

  • Terjadi di akhir bab atau unit
  • Mengevaluasi apa yang dipelajari siswa
  • Mencakup area konten yang lengkap
  • Memberikan nilai pada pemahaman siswa

Menekankan produk belajar siswa

Penilaian formatif dapat mengurangi stres siswa di sekitar ujian. Mereka memberi Anda kesempatan untuk mengoreksi unit tengah jika ada masalah pemahaman yang serius dan untuk melihat siswa mana yang mungkin membutuhkan sedikit lebih banyak waktu satu lawan satu.

Beberapa contoh teknik penilaian formatif antara lain:

  • Berpikir-berpasangan-berbagi
  • Tiket masuk dan keluar
  • Teknik evaluasi diri

6. Belajar aktif

Seorang guru mengajukan pertanyaan dan tiga siswa mengangkat tangan mereka di ruang kelas kedokteran

Tempatkan siswa di tengah kelas dengan strategi pembelajaran aktif -- teknik pengajaran yang meningkatkan keterlibatan siswa dalam pelajaran sehari-hari. Menurut advokat pembelajaran aktif James Ballencia , teknik ini juga dapat membantu guru sebanyak membantu siswa:


“Dengan tujuan mengajar pembelajar yang sadar yang secara aktif mengejar pengetahuan, guru menjadi lebih aktif terlibat dalam bagaimana mereka mengajarkan kurikulum dan bagaimana mereka mengembangkan potensi belajar setiap siswa. Mereka mencampur dan mencocokkan berbagai … taktik untuk memastikan bahwa siswa tidak hanya belajar lebih banyak, lebih baik, dan lebih cepat -- mereka juga belajar lebih cerdas.”

Beberapa strategi pembelajaran aktif antara lain:

Pertanyaan timbal balik:  Mintalah siswa mengajukan pertanyaan untuk kelas tentang pelajaran atau konsep baru-baru ini.

Prosedur jeda:  Beristirahatlah setiap 10 hingga 15 menit agar siswa memiliki waktu untuk berdiskusi, bertanya, atau memecahkan masalah.

Poin paling kotor:  Minta siswa untuk menuliskan poin mana dalam pelajaran yang paling tidak jelas bagi mereka.

7. Instruksi yang berbeda

Diferensiasi instruksi adalah strategi pengajaran yang populer dan efektif yang melibatkan reaksi terhadap gaya belajar yang beragam di setiap kelas dengan konten dan proses yang disesuaikan.

Carol Ann Tomlinson, seorang pemimpin pemikiran terkemuka tentang instruksi yang berbeda, merekomendasikan untuk menganalisis strategi pengajaran secara konstan untuk menanggapi kebutuhan:

“Seringkali renungkan kecocokan antara ruang kelas Anda dan filosofi pengajaran dan pembelajaran yang ingin Anda praktikkan. Cari kecocokan dan ketidakcocokan, dan gunakan keduanya untuk memandu Anda. ”

Strategi seperti stasiun pembelajaran dan metode think-pair-share adalah cara kecil yang dapat Anda lakukan untuk memberikan pengalaman belajar yang unik kepada siswa Anda.

8. Pembelajaran yang dipersonalisasi

Seorang anak laki-laki dengan bangga menunjukkan hasil permainannya

Tidak ada dua siswa yang persis sama. Itu sebabnya pembelajaran yang dipersonalisasi membangun pengalaman belajar yang membahas kemampuan unik setiap siswa .

Menurut sebuah studi oleh Gates Foundation , pembelajaran yang dipersonalisasi dapat meningkatkan nilai ujian ketika digunakan untuk melengkapi kelas matematika:

“Siswa yang menghadiri [sekolah yang menggunakan pembelajaran yang dipersonalisasi] memperoleh keuntungan dalam matematika dan membaca selama dua tahun terakhir yang secara signifikan lebih besar daripada kelompok kontrol virtual yang terdiri dari siswa serupa yang dipilih dari sekolah yang sebanding.”

Pembelajaran yang dipersonalisasi memungkinkan siswa untuk belajar tanpa stigma dan melibatkan siswa dalam apa yang mereka pelajari.

Jelajahi berbagai opsi untuk menghadirkan pembelajaran yang dipersonalisasi ke kelas Anda, termasuk strategi pengajaran Edtech dan peningkatan keterlibatan siswa.

Desain universal untuk pembelajaran (UDL) adalah kerangka kerja pendidikan yang memastikan semua siswa memiliki akses yang sama ke pendidikan. Gunakan di kelas Anda untuk memberi siswa unik cara yang fleksibel untuk belajar dan menjadi lebih berorientasi pada tujuan.

Beberapa praktik terbaik untuk UDL:

  • Ketahui kekuatan dan kelemahan siswa Anda
  • Menyediakan ruang kelas yang fleksibel
  • Menyesuaikan informasi untuk siswa multibahasa

UDL memberi semua siswa pengalaman belajar yang berdampak dan membantu guru memfokuskan upaya mereka pada siswa yang paling membutuhkannya. Untuk informasi selengkapnya tentang cara memastikan semua siswa Anda berhasil, baca Desain Universal untuk Pembelajaran: Prinsip dan Contoh untuk 2019 .

10. Respon terhadap intervensi

Respon terhadap intervensi (RTI) berfokus pada identifikasi, penilaian dan bantuan awal dan berkelanjutan bagi siswa yang memiliki kebutuhan belajar atau perilaku. Ini paling baik digunakan sebagai bagian dari rencana pengelolaan kelas yang lebih umum, dan melibatkan intervensi kelompok kecil atau individu yang dengan cepat mengatasi titik-titik masalah.

Strategi RTI yang paling efektif adalah proaktif. Mulailah dengan pengajaran sehari-hari dan pindah ke intervensi yang ditargetkan segera setelah Anda menemukan masalah. Ketika Anda siap untuk bergerak cepat, kemungkinan besar Anda akan mampu mengembangkan rencana pembelajaran yang disesuaikan dan efektif.

Untuk informasi lebih lanjut tentang strategi dan tip RTI untuk membawanya ke kelas Anda, bacalah Panduan Respon Guru terhadap Intervensi (RTI): Tingkatan, Strategi, dan Lainnya .

Strategi dan teknik pengajaran matematika

11. Teknologi ruang kelas

Teknologi adalah cara yang bagus untuk meningkatkan keterlibatan siswa dan membuat siswa bersemangat untuk kelas, tetapi mungkin sulit untuk menggabungkannya dengan mulus ke dalam kelas. Ada banyak cara untuk memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan pelajaran, termasuk:

Kunjungan lapangan virtual:  Gunakan aplikasi realitas virtual untuk menjelajahi landmark terkenal dan fenomena alam. Lakukan perjalanan ke Great Barrier Reef untuk mempelajari ekosistem, atau tur Barcelona sebagai bagian dari kelas bahasa Spanyol.

Pelajaran mini video:  TeacherTube  menawarkan YouTube versi pendidikan saja, dengan video tentang sejumlah mata pelajaran inti. Hal ini membuat proses pembelajaran menjadi lebih menarik, terutama bagi pembelajar visual.

Podcast:  Berikan podcast yang relevan kepada siswa dan libatkan pelajar pendengaran, atau minta siswa yang lebih tua untuk membuat podcast mereka sendiri -- mereka akan mengembangkan keterampilan penelitian dan teknologi pada saat yang sama.

12. Permainan matematika

Mirip dengan gamifikasi kelas, permainan matematika dapat memainkan peran aktif dalam membuat siswa terlibat di kelas dan bersemangat untuk belajar. Offline atau online, mereka biasanya dapat disesuaikan dan mudah dimasukkan ke dalam strategi pengajaran lainnya.

Beberapa contoh permainan matematika populer:

Jumlah Pantulan:  Beri label pada bola pantai dengan bilangan bulat, desimal, dan pecahan. Setiap siswa harus membaca nomor pada labelnya, menjumlahkan atau mengalikannya dengan jumlah dari siswa sebelumnya.

101 dan keluar:  Bagi kelas Anda menjadi dua dan berikan masing-masing kelompok sebuah dadu. Mintalah kelompok-kelompok melempar dadu dan menyimpannya pada nilai nominal atau mengalikannya dengan 10. Lihat kelompok mana yang paling dekat dengan 101 tanpa melewatinya.

Barang matematika :  Barang matematika adalah sumber gratis yang menyediakan teka-teki dan masalah kata. Siswa dapat menggunakan sumber daya ini sendiri atau Anda dapat menggunakannya untuk membuat lembar kerja kustom.

13. Situs web matematika

Ada ribuan situs web matematika yang dapat digunakan sebagai bagian dari pendekatan pembelajaran berbasis permainan atau strategi diferensiasi. Sumber daya online membuat siswa bersemangat belajar matematika dan sering kali dapat diskalakan berdasarkan pengetahuan dan tingkat kelas.

Sumber daya populer meliputi:

TeacherVision :  Mencari kegiatan interdisipliner? Tidak terlihat lagi. TeacherVision memberi guru akses ke sumber daya yang menghubungkan matematika dengan mata pelajaran seperti seni, sejarah, dan geografi.

SuperKids :  SuperKids adalah sumber satu atap untuk membuat lembar kerja. Pilih keterampilan dan rentang angka, dan buat tugas khusus.

Keajaiban :  Siswa pergi bertualang, mengumpulkan hewan peliharaan, dan bertarung dengan teman, sambil menjawab pertanyaan matematika yang dikembangkan dan ditargetkan

14. Matematika mental

Apakah matematika mental benar-benar merupakan strategi pengajaran? Tentu saja!

Matematika mental adalah bagian penting dari kelancaran matematika. Ketika siswa memiliki ingatan cepat untuk fakta matematika dan dapat melakukan persamaan sederhana dengan cepat, mereka memiliki kepercayaan diri untuk mencoba masalah yang lebih sulit.

Asosiasi Guru Matematika Manitoba mendefinisikan matematika mental sebagai:

“Kombinasi strategi kognitif yang meningkatkan pemikiran fleksibel dan indra bilangan. Ini menghitung secara mental tanpa menggunakan alat bantu memori eksternal. Ini meningkatkan kelancaran komputasi dengan mengembangkan efisiensi, akurasi, dan fleksibilitas.” Ada banyak sumber daya yang tersedia untuk meningkatkan keterampilan matematika mental, termasuk:

Perangkat mnemonik

Masalah dunia

Game kefasihan fakta


15. Matematika Inti Umum

Common Core math adalah kerangka kerja baru yang berupaya meningkatkan pemahaman konseptual siswa tentang matematika dengan mendorong keterampilan pemecahan masalah, pemikiran kritis, dan diskusi.

Karena masih baru, para instruktur telah berjuang untuk menyiapkan materi yang sesuai dengan standar. Jika itu Anda, berikut adalah beberapa teknik untuk memulai:

Gunakan alat modular:  Siswa yang lebih muda dapat membuat model masalah mereka menggunakan blok angka, dan siswa yang lebih tua dapat menggunakan benda sehari-hari untuk "memperagakan" konsep yang mereka pelajari.

Mendorong diskusi rekan:  Standar Inti Umum menempatkan fokus besar pada pemikiran kritis dan pemecahan masalah — dua hal yang dapat dipelajari siswa dengan membicarakan masalah dengan rekan-rekan mereka.

Jurnal matematika:  Menuliskan langkah-langkah yang mereka ambil untuk memecahkan masalah membantu siswa memahami di mana mereka terjebak. Plus, ini adalah alat yang hebat untuk guru yang ingin melacak pemahaman siswa.

16. Memecahkan masalah matematika lebih cepat

Tangan memegang pensil kuning saat menulis

Mengajar siswa untuk memecahkan masalah matematika dengan cepat dan tanpa bantuan dapat meningkatkan kepercayaan diri dan kelancaran matematika.

Asalkan siswa Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang konsep di balik apa yang telah mereka kuasai, "trik" matematika dapat memberi mereka lebih percaya diri dan membuat mereka bersemangat untuk mencoba masalah baru. Ada trik untuk hampir setiap fungsi dasar, termasuk:

Penambahan dan pengurangan dua langkah

Mengalikan dengan kekuatan 2

Mengkuadratkan angka dua digit yang diakhiri dengan 1

17. Bagaimana cara mengajarkan perkalian

Perkalian adalah langkah besar dan sering kali menakutkan bagi pelajar, yang merasa seperti baru saja menguasai penjumlahan dan tiba-tiba dilempar sesuatu yang baru. Guru juga sering kesulitan mengomunikasikan konsep baru kepada siswa secara efektif.

Bagaimana jika kami memberi tahu Anda bahwa perkalian bisa menjadi salah satu pelajaran paling berharga yang pernah Anda ajarkan?

Panduan enam langkah kami untuk mengajar perkalian dirancang untuk melibatkan siswa dalam proses pembelajaran dengan perkembangan ide yang jelas dan logis. Ada banyak cara menyenangkan untuk mengajarkan perkalian dan mengurangi kecemasan siswa, termasuk:

Game matematika kelas

Buku matematika yang menyenangkan

Situs web matematika

Perkalian tidak harus membuat stres -- mulailah dengan konsep dasar dan tingkatkan terus, dan siswa Anda akan menjadi ahli perkalian dalam waktu singkat!

18. Game perkalian

Perkalian merupakan konsep yang sulit dipahami oleh banyak siswa. Menghafal dan memahami fakta perkalian inti adalah elemen kunci dari kelancaran matematika, dan memberikan landasan penting untuk studi lebih lanjut.

Pembelajaran berbasis permainan dapat menjadi cara yang sukses untuk membantu siswa mengembangkan pemahaman ini dan dapat melibatkan siswa pada topik yang membuat stres. Beberapa permainan perkalian antara lain:

Benar atau salah?: Tulislah kalimat perkalian di papan tulis yang benar atau salah. Dalam tim, kelas memiliki waktu satu menit untuk berdiskusi dan menanggapi dengan kartu “benar” atau “salah”.

 Lemparan bola pantai : Tulis pertanyaan perkalian pada bola pantai dan lemparkan. Mintalah siswa menjawab pertanyaan yang paling dekat dengan jari kelingking mereka.

Jeopardy!:  Ini klasik karena suatu alasan -- temukan  template interaktif  dan isi dengan pertanyaan. Tim dengan poin terbanyak di akhir permainan, menang!

19. Mengalikan pecahan

Jadi unit Anda pada pecahan sudah selesai, dan saatnya untuk melanjutkan -- ke perkalian pecahan .

Bagi beberapa siswa, lompatan ini bahkan lebih menakutkan daripada beralih dari penjumlahan ke perkalian. Tapi tidak perlu khawatir! Ada strategi pengajaran yang akan membuat siswa Anda mengalikan pecahan dalam waktu singkat. Beberapa praktik terbaik untuk mengajar kelas Anda tentang perkalian pecahan:


Pastikan siswa Anda memahami dasar dan hubungan antara pecahan biasa dan bilangan campuran, serta cara mengonversinya

Gunakan alat modular dan alat bantu visual

Mintalah siswa membawa resep favorit dan memperbanyaknya sehingga dapat memberi makan seluruh kelas

20. Cara membagi pecahan fraction

Satu-satunya hal yang lebih menakutkan bagi siswa daripada mengalikan pecahan? Membagi mereka. Beruntung bagi mereka, kami melakukan penelitian. Ada tiga langkah sederhana untuk membagi pecahan:

Balikkan  pembagi menjadi timbal balik

Ubah  tanda pembagian menjadi tanda perkalian dan kalikan

Sederhanakan  jika memungkinkan

Cara terbaik untuk memastikan bahwa siswa memahami bagaimana memecahkan masalah adalah untuk memastikan bahwa mereka memahami apa yang sebenarnya terjadi. Alih-alih hanya mengajarkan jawabannya, ajari siswa apa artinya jawabannya . Untuk lebih jelasnya tentang pembagian pecahan, baca Cara Membagi Pecahan dalam 3 Langkah Mudah .

21. Teka-teki matematika

Teka - teki matematika telah ada hampir selama matematika — karena suatu alasan. Satu studi menemukan bahwa teka-teki matematika "mengembangkan pemikiran logis, kemampuan kombinatorial, memperkuat kapasitas berpikir abstrak dan beroperasi dengan gambar spasial, menanamkan pemikiran kritis dan mengembangkan memori matematika." Teka-teki matematika membangun keterampilan dasar dan meningkatkan kefasihan matematika, sementara juga menghubungkan dengan yang ada kurikulum dan mempromosikan keterampilan pemecahan masalah. Beberapa teka-teki matematika populer meliputi:

Sudoku

Lapangan Ajaib

Menara Hanoi

KenKen

Pastikan teka-teki tersebut memiliki level yang tepat untuk siswa Anda dan digunakan dengan tepat. Untuk ide lebih lanjut tentang cara menggunakan teka-teki matematika di kelas, baca 20 Teka-Teki Matematika untuk Melibatkan Siswa Anda .

Strategi pengajaran yang berfokus pada siswa

22. Gamifikasi

Gamifikasi kelas adalah cara yang efektif untuk mengambil kecintaan anak pada bermain dan mengubahnya menjadi kecintaan belajar. Manfaatnya sangat besar: gamification dapat membantu siswa fokus dan membangun keterampilan penting. Sebuah studi 2011 dari Korea Selatan juga menemukan bahwa gamification membuat siswa termotivasi dan terlibat di dalam kelas.

Untuk menggunakan teknik gamifikasi secara efektif di kelas Anda, mulailah dengan siswa Anda: Apa yang mereka sukai? Dimana kebutuhan belajar mereka? Apakah ada masalah perilaku yang menonjol? Kiat lainnya termasuk:

Struktur masalah secara efektif : Gamification bekerja paling baik ketika dikelilingi oleh aturan dan harapan yang jelas.

Pastikan kemajuan terlihat: Jika siswa tidak dapat melihat seberapa jauh mereka telah datang, mereka mungkin merasa frustrasi.

Buat manual:  Buatlah sumber daya untuk siswa yang menjelaskan permainan, aturan, dan sistem penilaian.

Jika Anda menginginkan lebih banyak contoh dan teknik untuk mempermainkan ruang kelas Anda, baca Cara Membuat Gamify Kelas Anda dalam 5 Langkah Mudah .

23. Pemikiran konvergen dan divergen

berpikir konvergen dan diagram berpikir divergen

Pemikiran konvergen dan divergen adalah dua istilah yang diciptakan oleh psikolog Amerika JP Guilford pada 1950-an.

Berpikir konvergen berarti memahami bagaimana potongan-potongan informasi yang terpisah dapat digunakan untuk mencapai satu solusi. Ini biasanya disediakan untuk tingkat kedalaman pengetahuan (DOK) pertama atau kedua , dan dapat digunakan untuk menjawab pertanyaan yang memerlukan keterampilan dan pengetahuan yang terbatas (seperti pertanyaan pilihan ganda).

Pemikiran konvergen dan divergen adalah dua istilah yang diciptakan oleh psikolog Amerika JP Guilford pada 1950-an.

Berpikir konvergen berarti memahami bagaimana potongan-potongan informasi yang terpisah dapat digunakan untuk mencapai satu solusi. Ini biasanya disediakan untuk tingkat kedalaman pengetahuan (DOK) pertama atau kedua , dan dapat digunakan untuk menjawab pertanyaan yang memerlukan keterampilan dan pengetahuan yang terbatas (seperti pertanyaan pilihan ganda).

Berpikir divergen mengharuskan siswa untuk memulai dengan satu pertanyaan, kemudian berpikir kritis tentang hal itu untuk menyimpang ke arah jawaban yang berbeda (berpikir menulis esai, curah pendapat, dan analisis kreatif). Ini terjadi pada tingkat DOK ketiga atau keempat.

Sementara berpikir konvergen adalah bagian penting dari membangun kefasihan matematika, berpikir divergen memungkinkan siswa untuk memahami konsep dasar yang mendasari pekerjaan mereka. Berpikir konvergen dan divergen adalah keterampilan penting dalam mata pelajaran apa pun. Ketika Anda memahami perbedaannya, Anda lebih siap untuk memasukkan keduanya ke dalam kelas Anda.

Untuk lebih banyak contoh masing-masing dan bagaimana mengajarkannya, baca Cara Mengajarkan Berpikir Konvergen dan Divergen: Definisi, Contoh, Pola, dan Lainnya .

24. Pembelajaran berbasis proyek

Siswa harus mengambil peran aktif dalam pembelajaran mereka sendiri, tetapi sering kali terlepas dari proses pembelajaran. Pembelajaran berbasis proyek memungkinkan siswa untuk sepenuhnya tenggelam dalam masalah otentik dan bernuansa yang memiliki implikasi kehidupan nyata.

Pembelajaran berbasis proyek bersifat terbuka, dan memungkinkan siswa yang terlibat dalam kerja kelompok untuk menemukan jalan mereka sendiri menuju solusi. Itu tidak terlihat sama di setiap kelas -- ukuran kelas, kemampuan siswa, dan gaya belajar memainkan peran besar dalam membentuk proses.

Sementara para pendukung menunjukkan peningkatan keterlibatan, retensi pengetahuan dan pemikiran kritis yang lebih baik, ada juga kritik yang signifikan: Pembelajaran berbasis proyek bisa terlalu fokus pada pembuatan produk daripada pembelajaran, dan penilaian seringkali subjektif.

Untuk mempelajari cara menggabungkan teknik pembelajaran berbasis proyek secara efektif ke dalam kelas Anda, bacalah The Definitive Guide to Project-Based Learning: Definisi, Debat, Ide, dan Contoh .

25. Pembelajaran berdasarkan pengalaman

Setiap kelas memiliki berbagai tingkatan dan gaya belajar, yang mungkin sulit bagi guru mana pun untuk menanganinya secara efektif. Gunakan aktivitas belajar berdasarkan pengalaman untuk melawan keterlepasan siswa dan libatkan mereka dalam proses pembelajaran.

Kegiatan belajar tradisional

Berpusat/terpusat pada guru

Memperbaiki rubrik atau sistem penilaian

Menjelaskan  pengetahuan atau keterampilan dengan  mentransfer  informasi

Struktur tetap, fasilitasi tingkat tinggi

Kegiatan belajar pengalaman

Berpusat/terfokus pada siswa

Hasil belajar yang fleksibel dan terbuka

Mengembangkan  pengetahuan dan keterampilan melalui  pengalaman

Struktur fleksibel, fasilitasi minimum

Berikan siswa cara belajar baru untuk membantu mereka tetap fokus, belajar secara dinamis, dan belajar lebih cepat.

Libatkan siswa dalam proses penyelidikan dan refleksi! Minta mereka untuk membuat tiga sampai lima pertanyaan (dengan jawaban) pada pelajaran baru-baru ini. Secara berpasangan, mintalah siswa menguji pasangan mereka tentang pertanyaan yang mereka tulis, dan perhatikan untuk melihat konsep mana yang dianggap paling penting oleh siswa dari pelajaran mereka.

Untuk kegiatan belajar yang lebih experiential, baca 7 Experiential Learning Activities to Engage Students .

26. Peer teaching

Seorang guru menunjukkan kepada dua muridnya sesuatu dengan senyuman

Para pendukung telah menunjukkan keuntungan dari peer teaching sejak abad ke-18. Ini adalah salah satu dari banyak strategi pengajaran yang membantu mengembangkan penalaran dan keterampilan berpikir kritis, dan sebuah studi perintis tahun 1988 menemukan bahwa itu meningkatkan harga diri dan keterampilan interpersonal.

Akan tetapi, mungkin sulit untuk membawanya ke kelas -- siswa mungkin memiliki tingkat kemahiran yang berbeda atau ragu-ragu untuk mengajar rekan-rekan mereka, dan ini dapat menyebabkan masalah kerahasiaan yang dihadapi siswa.

Beberapa praktik terbaik untuk peer teaching meliputi:

Menjelaskan kepada siswa cara memberikan umpan balik

Memberikan petunjuk tertulis untuk memandu diskusi

Menjalankan sesi pengeditan sejawat di seluruh kelas

Untuk gagasan lebih lanjut tentang cara berhasil membawa pengajaran sebaya ke kelas Anda, baca 15 Strategi Pengajaran Sejawat yang Mudah untuk Membantu Siswa .

27. Pembelajaran berbasis inkuiri

Pembelajaran berbasis inkuiri telah ada sejak tahun 1960-an, tetapi masih tetap menjadi strategi pengajaran yang disalahpahami. Di kelas pembelajaran berbasis inkuiri, guru bertanggung jawab untuk membimbing siswa melalui pertanyaan mereka - rasa ingin tahu masa lalu dan ke dalam pemikiran kritis dan pemahaman.

Ada 4 jenis utama pembelajaran berbasis inkuiri:

  • Confirmation inquiry : Siswa diberikan pertanyaan beserta cara menjawabnya
  • Inkuiri terstruktur:  Siswa diberikan pertanyaan terbuka dan metode investigasi
  • Inkuiri terpandu: Siswa bekerja dari pertanyaan terbuka hingga merancang metode investigasi
  • Inkuiri terbuka:  Siswa mengembangkan pertanyaan orisinal yang mereka jawab melalui metode mereka sendiri

Sebuah studi dari Association for Psychological Science menemukan bahwa siswa yang menggunakan pembelajaran berbasis inkuiri lebih mungkin untuk menyimpan informasi dari aktivitas dan isi kurikulum secara umum.

Untuk lebih banyak manfaat dan contoh pembelajaran berbasis inkuiri, serta cara menggunakannya secara efektif di kelas Anda, baca Semua Tentang Pembelajaran Berbasis Inkuiri: Definisi, Manfaat, dan Strategi .

28. Pembelajaran berbasis masalah

Pembelajaran berbasis masalah adalah pedagogi yang berpusat pada siswa yang menempatkan siswa dalam kelompok untuk memecahkan masalah terbuka bersama-sama. Strategi pengajaran ini memiliki kelebihan dan kekurangan:

Keuntungan

Kembangkan retensi pengetahuan jangka panjang

Gunakan beragam jenis instruksi

Siswa terus terlibat

Kembangkan keterampilan yang dapat ditransfer

Meningkatkan keterampilan kerja tim

Kekurangan

Hasil tes yang berpotensi buruk

Ketidaksiapan siswa

Ketidaksiapan guru

Penilaian memakan waktu

Mungkin tidak relevan/berlaku

Bahkan dengan mempertimbangkan perbedaan pendapat tentang pembelajaran berbasis masalah, ada nilai yang tidak dapat disangkal dalam memberikan siswa tingkat kendali atas pendidikan mereka sendiri.

30. Pengajaran timbal balik

Membaca bukanlah mata pelajaran favorit setiap siswa. Dengan teknik pengajaran timbal balik , Anda bahkan dapat mengubah pembaca yang paling enggan menjadi kutu buku.

Pengajaran timbal balik melibatkan siswa dalam membaca dan membuat mereka bersemangat untuk belajar. Pembelajar diminta untuk memprediksi tentang apa sebuah teks, mengajukan pertanyaan tentang apa yang tidak mereka pahami, membaca ulang untuk klarifikasi, dan meringkas apa yang dikatakan teks -- alih-alih hanya menyerap materi secepat mungkin.

Dan teknik ini bahkan dapat diadaptasi untuk kelas matematika: satu studi menemukan bahwa pengajaran timbal balik dalam matematika dapat meningkatkan pemahaman masalah berbasis kata, dan dapat membantu siswa memahami pertanyaan dengan lebih baik.

Untuk gagasan lebih lanjut tentang pengajaran timbal balik, baca 4 Strategi Pengajaran Timbal Balik untuk Digunakan.

Blended learning menggabungkan pembelajaran online dengan instruksi kelas tradisional. Ini adalah alat yang berharga untuk digunakan dalam strategi pengajaran diferensiasi, dan dapat membantu siswa mempelajari konten yang disesuaikan dengan kecepatan mereka sendiri.

Ada sejumlah cara berbeda untuk menghadirkan pembelajaran campuran ke kelas Anda, tetapi beberapa metode umum termasuk menerapkan stasiun pembelajaran dan menempatkan pelajaran tertentu secara online sebagian atau seluruhnya.

32. Pengajaran yang responsif secara budaya

Ruang kelas yang beragam adalah kesempatan yang luar biasa bagi guru, tetapi juga sulit untuk menjangkau siswa dengan latar belakang atau gaya belajar yang sangat berbeda. Pengajaran responsif budaya bertujuan untuk menghubungkan konten dengan budaya kontemporer dan leluhur siswa.

bagaimana menggabungkan keragaman budaya di dalam kelas

Mulailah dengan mengenal siswa Anda -- dari mana mereka berasal? Apa yang orang tua mereka lakukan? Apa kegiatan favorit mereka setelah sekolah?

Kemudian, ambil informasi itu dan hubungkan dengan pelajaran Anda. Jelaskan bagaimana suatu topik berhubungan dengan budaya yang berbeda, dan pastikan kelas adalah tempat di mana semua siswa merasa diberdayakan. Dorong siswa untuk mengajukan pertanyaan dan berbagi jawaban yang unik.

Pilihan lain untuk pengajaran yang responsif secara budaya meliputi:

Membuat masalah kata yang relevan

Mempromosikan penggambaran media yang positif

Melibatkan orang tua

33. Pengajaran interdisipliner

Gunakan strategi pengajaran interdisipliner untuk mendorong siswa mengembangkan keterampilan berpikir kreatif dan kritis — dan menarik informasi dari sejumlah disiplin akademis yang berbeda — saat mereka memecahkan masalah dunia nyata.

Di kelas Anda, pengajaran interdisipliner dapat melibatkan kolaborasi dengan guru lain, atau meminta siswa Anda untuk membuat hubungan antara mata pelajaran yang berbeda. Cobalah aktivitas berikut untuk memulai kelas Anda:

Analisis berita:  Putar klip berita atau bagikan artikel yang membahas topik lokal, nasional, atau internasional. Minta siswa untuk memecahkan pertanyaan terkait menggunakan keterampilan yang telah mereka pelajari di kelas lain.

Semua Tentang Cuaca:  Lihatlah dampak cuaca dan iklim terhadap tenaga kerja, pertanian, dan kebiasaan masyarakat lain. Ini memberi siswa kesempatan untuk belajar tentang budaya yang berbeda dari sudut pandang ilmiah dan sosial.

Sahabat Pena Sejarah:  Gabungkan penulisan kreatif dan sejarah dengan meminta siswa berperan sebagai tokoh sejarah dan menulis kepada teman sekelas tentang tantangan yang dia hadapi. Berikan siswa berbagai sumber untuk meningkatkan keterampilan penelitian mereka pada saat yang bersamaan.

34. Pembelajaran layanan

Menurut Dewan Kepemimpinan Pemuda Nasional , KKN adalah “filosofi, pedagogi dan model pengembangan masyarakat yang digunakan sebagai strategi instruksional untuk memenuhi tujuan pembelajaran dan/atau standar isi”.

Pembelajaran layanan membawa kelas ke komunitas yang lebih besar dan mengajarkan siswa tentang nilai menjadi warga negara yang aktif. Siswa mendapatkan pengalaman langsung dalam studi interdisipliner, dan sering kali meningkatkan hasil akademik mereka dan mengurangi masalah perilaku.

35. Literasi media

Siswa jenuh dengan pengaruh media yang tidak terbatas, dari TV hingga media sosial hingga buku komik. Siswa perlu dididik tentang bagaimana menafsirkan dan memahami apa yang mereka konsumsi.

Literasi media memungkinkan siswa untuk mengenali bias dan mengembangkan keterampilan berpikir kritis dalam konteks minat mereka yang ada. Beberapa kegiatan yang dapat Anda coba di kelas Anda meliputi:

Pembedahan logo: Mintalah siswa membawa beberapa logo merek populer yang berbeda, dan minta mereka untuk menafsirkan apa artinya menurut mereka. Jenis pelanggan seperti apa yang dicari perusahaan? Apa yang mereka hargai? Mengapa mereka memilih warna atau bentuk itu?

Membangun merek sereal:  Kegiatan ini menantang siswa untuk menggunakan keterampilan matematika, seni, dan literasi media mereka. Menyediakan lembar pertanyaan untuk membimbing siswa dan meningkatkan hasil belajar

Dekonstruksi bahasa periklanan:  Jelajahi dan kritik klaim iklan yang dibuat oleh perusahaan. Bagikan majalah dan iklan online bagi siswa untuk diperiksa dan dianalisis.

Ada banyak cara lain untuk mengajarkan pelajaran literasi media yang berharga kepada siswa -- lihat postingan blog Mengajar Literasi Media kami : Pentingnya dan 10 Aktivitas yang Menarik.

Meskipun kedengarannya lebih seperti kata kunci perusahaan, filosofi mindset berkembang telah menyusup ke dalam kelas. Ini berfokus pada membantu siswa melihat nilai usaha, ketekunan dan risiko dalam lingkungan belajar mereka, dan mendorong mereka untuk mencoba hal-hal baru dan mempelajari konsep-konsep baru.

Karena mindset berkembang adalah strategi pengajaran yang relatif baru, beberapa guru mungkin kesulitan untuk menggunakannya secara efektif. Berikut adalah beberapa praktik terbaik:

Berikan umpan balik positif:  Alih-alih menghargai kecerdasan, pujilah siswa ketika mereka mencoba metode baru dan membuat rencana.

Mempromosikan kelas yang beragam:  Ketika keragaman dimodelkan untuk siswa, mereka cenderung merangkul perspektif yang berbeda dalam tujuan pembelajaran masa depan mereka.

Mendorong penjurnalan berbasis tujuan:  Mintalah siswa menetapkan tujuan dan renungkan kemajuan mereka. Memiliki tujuan mengikuti metode SMART ( S pecific,  M easurable,  A ttainable,  R ealistic dan  T ime Berbasis) untuk efek maksimum.

Untuk mengetahui lebih banyak cara mendorong mindset berkembang di kelas Anda, baca 10 Cara Guru Dapat Menanamkan Pola Pikir Berkembang pada Siswa. Siswa Anda akan mendapat manfaat selama sisa hidup mereka.

Sumber daya untuk menggunakan strategi pengajaran secara efektif

Buku, artikel ilmiah, peta, liputan berita -- jika ada sesuatu yang perlu Anda lakukan, mungkin ada aplikasi Google untuk itu. Gunakan Google Formulir untuk mengumpulkan masukan siswa tentang strategi pengajaran baru, Google Drive untuk menyimpan dan mengoordinasikan makalah siswa, dan Google Seni & Budaya untuk mengunjungi Museum Van Gogh di Amsterdam -- tanpa harus meninggalkan kelas.

Keajaiban

Aplikasinya tidak terbatas: gunakan Tugas dan Rencana untuk membedakan pembelajaran, melacak pertumbuhan siswa melalui alat pelaporan yang komprehensif, melibatkan siswa melalui pembelajaran berbasis game, atau menggunakannya sebagai bagian dari pendekatan pembelajaran campuran.

Siswa akan senang melatih keterampilan matematika mereka dengan permainan matematika gratis ini. Mereka akan bertualang, mengumpulkan hewan peliharaan, dan mendapatkan hadiah, sambil menjawab pertanyaan matematika yang disesuaikan dengan kurikulum yang disesuaikan dengan tingkat keterampilan masing-masing.

Daftar sekarang

Umpan balik siswa

tiga siswa sedang melihat laptop mereka

Untuk mengetahui strategi pengajaran mana yang paling efektif, mintalah siswa Anda untuk memberi Anda beberapa umpan balik: Apa yang mereka sukai? Menurut mereka, bagaimana mereka belajar dengan baik? Apa yang ingin mereka pelajari lebih lanjut? Siswa lebih mungkin untuk terlibat dalam proses pembelajaran ketika mereka memiliki suara.

Ada beberapa cara untuk mengumpulkan umpan balik:

Mulai-berhenti-lanjutkan: Bagikan lembaran kertas kosong, dan minta siswa untuk menjawab dengan 1) sesuatu yang mereka ingin Anda mulai lakukan di kelas, 2) sesuatu yang tidak ingin mereka lihat lagi di kelas, dan 3) saran untuk kegiatan atau proses yang mereka pikir akan membuat kelas lebih baik.

Google Formulir:  Kirim formulir kepada siswa Anda melalui email, dan minta mereka untuk mengisinya (Anda dapat memilih apakah Anda ingin tanggapannya anonim). Beri mereka pertanyaan spesifik untuk membantu memandu umpan balik mereka dan membuat strategi pengajaran Anda lebih efektif.

Umpan balik tengah pelajaran : Guntinglah lingkaran dari kertas merah, hijau dan kuning, dan bagikan satu lingkaran kepada siswa. Selama pelajaran, tanyakan seberapa baik kelas memahami -- hijau berarti baik, kuning berarti mereka mungkin membutuhkan bantuan segera, dan merah berarti mereka membutuhkan bantuan segera.

Pengembangan profesional

Seorang guru menceritakan sesuatu kepada pengajaran yang lain

Untuk menjadi guru yang efektif, Anda perlu memiliki akses ke sumber daya yang memungkinkan Anda untuk terus mengembangkan keterampilan Anda. Menurut sebuah penelitian dengan guru dari delapan negara yang berbeda, guru yang memiliki akses ke pengembangan profesional lebih mungkin untuk secara efektif menggunakan strategi pengajaran yang berbeda di kelas mereka:

“Hal ini menunjukkan bahwa pertukaran ide dan pengalaman tentang mengajar dengan guru lain di sekolah, mengamati ruang kelas satu sama lain dan memberikan dukungan timbal balik meningkatkan kemungkinan penerapan strategi pengajaran yang baik.”

Pengembangan profesional tidak selalu harus besar -- mulailah dengan mengobrol dengan rekan kerja atau mentor sambil minum kopi, atau membaca posting blog tentang teknik pengajaran baru.

jurnal guru

Setelah mengumpulkan semua informasi luar biasa ini dari umpan balik siswa dan upaya pengembangan profesional, Anda akan membutuhkan tempat untuk melacak semuanya.

Pertimbangkan untuk menyimpan jurnal pengajaran untuk melacak kemajuan siswa, wawasan baru, area yang menurut Anda kelas Anda mungkin memerlukan bantuan ekstra dan kesuksesan yang Anda miliki. Buat sebagai referensi untuk kelas tahun itu, dan simpan sebagai pengingat semua yang telah Anda capai. Bonus: Anda akan memiliki sumber daya siap pakai untuk menulis komentar rapor bintang .

Orangtua

Keterlibatan orang tua dalam pembelajaran siswa merupakan indikator kunci keberhasilan dan kinerja siswa. Terus beri tahu orang tua dengan makalah singkat atau buletin email setiap bulan, dan beri tahu mereka tentang hal-hal baru yang terjadi di kelas. Komunikasikan masalah individu dengan cepat dan efektif untuk menghindari kejutan kartu rapor, tetapi jangan hanya menyebutkan masalahnya -- luangkan waktu untuk memberikan pujian atau berbagi berita tentang suatu pencapaian.

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • 36 Strategi & Teknik Pengajaran Mutakhir untuk Pembelajaran 2021

Terkini

Iklan